Berikut cara mengecek penerima Bantuan Sosial Program Keluarga Harapan (PKH) dan Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT). Pencairan Bantuan Sosial (Bansos) akan dipercepat pada awal Mei 2021 atau sebelum lebaran. Sehingga, masyarakat bisa menggunakan bantuan sosial tersebut pada saat lebaran.

Kementerian Sosial meluncurkan New Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) yang sudah dipadankan dengan NIK yang dikelola Ditjen Kependudukan dan Catatan Sipil (Dukcapil) Kementerian Dalam Negeri. Masyarakat bisa mengecek data penerima bansos di laman resmi cekbansos.kemensos.go.id . Publik terbuka luas untuk memantau data penerima bansos PKH dan BPNT.

Data penerima bantuan sosial yang telah disalurkan dan atau masih dalam proses, dapat diakses melalui cekbansos.kemensos.go.id . 1. Buka laman 2. Masukkan Provinsi, Kabupaten, Kecamatan dan Desa/Kelurahan

3. Masukkan nama penerima manfaat sesuai KTP 4. Masukkan 4 huruf kode yang tertera dalam kotak kode 5. Jika tidak jelas huruf kode, klik kotak kode tersebut untuk mendapatkan kode baru

6. Klik tombol cari. Dalam New DTKS disediakan dua sisi, yakni seseorang yang berhak maka akan difasilitasi mengusulkan dirinya untuk menerima bantuan. Sementara itu, bagi penyanggah akan disembunyikan beberapa nomor handphone di belakangnya untuk memberikan keberanian.

Jika ada perbedaan data akan dibantu dengan melibatkan pihak perguruan tinggi. Dikutip dari laman Kemensos.go.id , sebanyak 21 juta data yang dinonaktifkan. Hal itu terjadi karena beberapa kondisi, yakni ada nama ganda dan ganda menerima bantuan.

Sesuai aturan jika menerima PKH dan BPNT bisa, namun jika menerima BST tidak bisa menerima jenis bantuan yang lain. Kemensos bekerja sama dengan bank Himbara dalam pencairan bantuan sosial PKH. Seluruh KPM PKH akan mendapatkan bantuan langsung ke rekeningnya.

Penerima bisa mencairkan di ATM bersama, e warong, dan agen agen bank yang ditunjuk oleh bank penyalur. PKH merupakan bantuan bersyarat bagi keluarga yang memenuhi satu atau lebih komponen yaitu komponen kesehatan dengan kategori ibu hamil dan anak balita. Komponen pendidikan dengan kategori anak SD/MI atau sederajat, anak SMP/MTs atau sederajat, dan anak SMA/MAN atau sederajat.

Lalu, komponen Kesejahteraan Sosial dengan kategori lanjut usia di atas 70 tahun dan kategori disabilitas berat. Sementara itu, BPNT adalah bantuan sosial pangan dalam bentuk non tunai dari pemerintah. Bansos ini diberikan kepada KPM setiap bulannya melalui mekanisme akun elektronik.

Bantuan digunakan hanya untuk membeli bahan pangan di pedagang bahan pangan/e warong yang bekerjasama dengan bank.